Share

Sisi Gelap Dewa Industri J-Pop Kitagawa, Cabuli Remaja dengan Janji Popularitas

Agregasi BBC Indonesia, · Jum'at 17 Maret 2023 07:09 WIB
https: img.vklogger.com content 2023 03 16 18 2782480 sisi-gelap-dewa-industri-j-pop-kitagawa-cabuli-remaja-dengan-janji-popularitas-HuIpZEAPM0.JPG Ilustrasi/Foto: BBC

JAKARTA - Johnny Kitagawa adalah arsitek budaya pop-idol Jepang. Agensi pencari bakat miliknya yang seluruh artisnya pria, Johnny & Associates, menaungi sejumlah boy band pencetak hit. Kitagawa juga pemegang rekor dunia dengan penyanyi nomor satu terbanyak, single nomor satu terbanyak, dan produser konser terbanyak oleh individu.

Namun tuduhan eksploitasi seksual telah menodai karier Kitagawa. Bukan sekadar tuduhan, beberapa bahkan terbukti di pengadilan sipil.

 BACA JUGA:

Tetapi ini tak lantas membuat status Kitagawa sebagai harta nasional tercoreng. Bahkan setelah kematiannya, namanya tetap dihormati.

"Dia adalah Tuhan," ujar seorang laki-laki muda di jalanan Tokyo tentang Kitagawa, dilansir dari BBC, Kamis (16/3/2023).

Prosesi pemakaman Kitagawa pada 2019 menjadi acara nasional. Perdana menteri Jepang kala itu, Shinzo Abe, mengirim pesan duka. Seolah kasus pelecehan yang menimpa Kitagawa tak berarti apa-apa.

Untuk dokumenter terbaru BBC, saya melihat bagaimana penyangkalan dan pembungkaman media telah membuat sosok paling berkuasa di dunia musik pop Jepang dengan bebas mengeksploitasi remaja belasan tahun selama berdekade lamanya.

 BACA JUGA:

Ribuan anak dan remaja laki-laki memasuki mesin Johnny & Associates selama Kitagawa masih hidup. Masing-masing pernah bertemu langsung dengan Kitagawa, yang membina dan mengarahkan bakat-bakat artisnya sepanjang nyaris enam dekade kariernya.

Sistem yang diciptakan Kitagawa membuatnya bisa memiliki akses - dan kontrol - yang tak disupervisi atas anak-anak tersebut.

Mereka dikenal sebagai "junior", anak baru yang direkrut sebagai penari latar untuk boy band lain sampai Kitagawa memutuskan mereka siap untuk debut. Ini berarti, mereka siap untuk dunia manajer dan tampil di muka umum. Butuh waktu bertahun-tahun untuk debut.

Follow Berita Okezone di Google News

Hayashi (bukan nama sebenarnya) masih 15 tahun ketika dia mengirimkan lamaran ke Johnny & Associates. Kesan pertamanya terhadap Kitagawa, yang ditemuinya saat audisi, adalah "ramah dan perhatian". Namun ini dengan cepat berubah.

Hayashi belum pernah menceritakan pengalamannya ini secara publik, dan bisa dimengerti kalau dia merasa gugup untuk mengingat kembali apa yang telah dilaluinya itu.

Seminggu setelah pertemuan pertama itu, Hayashi diundang untuk menginap di salah satu rumah Kitagawa, yang disebut sebagai "asrama" karena di situ, banyak remaja pria yang juga menginap.

"Tak berapa lama Johnny berkata pada saya, 'Pergilah mandi.' Dia membasuh seluruh tubuh saya, seakan-akan saya sebuah boneka," kata Hayashi.

Dengan gemetar, dia berkata Kitagawa kemudian melakukan oral seks padanya.

Hayashi berkata kepada kami pelecehan ini terjadi beberapa kali. Dia bilang, anak-anak laki-laki yang lain juga mengetahui apa yang terjadi.

"Mereka berkata pada saya, 'Kamu harus terima itu atau kamu tidak akan sukses.' Tidak ada seorang pun di sekitar saya yang berhenti. Johnny adalah satu-satunya orang dewasa di sana. Jadi itu bukan situasi di mana kami bisa mengadu pada orang lain."

Kini, setelah ia dewasa, Hayashi meyakini alasan mereka diam dan menerima perlakuan itu adalah mimpi-mimpi para remaja itu akan kesuksesan.

"Anak-anak laki-laki yang berhasil, berkat Johnny, hidup mereka berubah setelah masuk agensi. Saya rasa mereka sangat berterima kasih padanya untuk itu. Ini jauh berbeda dengan kisah-kisah tentang kejahatan seksual lainnya.

"Saya seumur hidup tinggal di Jepang dan selama ini merasa Jepang adalah negara yang hebat. Tapi mungkin saya salah."

 

Kasus pelecehan pernah dilaporkan sebelumnya

 

Pada 1999, dua reporter dari majalah mingguan ternama Bunshun bertemu dengan seorang remaja pria yang mengaku mengalami pelecehan seksual dari Kitagawa. Dia bergabung dengan agensi saat masih duduk di sekolah menengah pertama dan kekerasan seksual tersebut terjadi tak lama sesudah itu.

Laporan investigasi ini diterbitkan secara berseri, mendokumentasikan tuduhan-tuduhan dari lebih dari belasan idola J-pop yang sedang meniti karier, yang semuanya mengaku menjadi korban kekerasan seksual saat remaja. Beberapa di antara mereka masih berusia 12 tahun saat kejadian.

Testimoni para pemuda yang sangat gamblang ini juga menyebut adanya pemaksaan dan seks penetratif. Dalam salah satu pengakuan yang diterbitkan oleh majalah itu, seorang penyintas berkata, dia meyakini jika ia menolak permintaan Kitagawa maka kariernya akan berakhir.

"Kalau permintaan Johnny tidak dituruti, posisi di panggung akan terancam."

Dalam pengakuan yang lain, Kitagawa dikatakan melakukan seks dengan seorang junior di rumah anak itu.

"Saya berharap bisa melupakannya. Orangtua saya meletakkan futon untuknya di kamar yang sama dengan saya. Malam itu, dia menaruh alat kelamin saya di mulutnya. Anda tidak akan percaya. Orangtua saya sedang tidur di kamar sebelah."

Namun meski pengakuan-pengakuan yang diterbitkan dalam seri laporan itu begitu mencengangkan, tidak ada pengaruh apa-apa pada publik.

Hubungan media Jepang dengan kerajaan bisnis Kitagawa yang saling ketergantungan, kemungkinan menjadi alasan panjang mengapa kisah-kisah ini diabaikan.

Mendapatkan akses pada bintang-bintang di bawah naungan Johnny & Associates berarti media bisa mendapatkan penonton, pembaca, pendengar, dan keuntungan dari iklan.

Mempromosikan boy band dari agensi itu juga bisa berarti keuntungan tersendiri, termasuk akses kepada nama-nama yang lebih besar dan mapan. Dan memberitakan hal-hal negatif tentang idola-idola pop di manajemen atau perusahaannya bisa memberi efek sebaliknya - diputus hubungan oleh kerajaan Johnny dan seluruh keuntungan yang mengikutinya.

Mungkin ini sebabnya, media-media pemberitaan tidak mengangkat kisah tentang perilaku buruk Kitagawa.

Saat laporan Bunshun diterbitkan, Johnny & Associates menghentikan majalah itu, juga publikasi lain di perusahaan sama, dari mewawancarai semua bintang mereka.

Dan di 2000, setahun setelah investigasi itu diterbitkan, Kitagawa dan perusahaannya menuntut majalah tersebut atas pencemaran nama baik.

Perkara hukum ini makan waktu hingga empat tahun dan menampilkan testimoni dari banyak pria yang mengatakan Kitagawa melakukan kekerasan seksual pada mereka saat masih kecil.

Pengadilan Tinggi Tokyo akhirnya memutuskan bahwa sembilan dari 10 klaim yang dimuat di artikel Bunshun benar, termasuk klaim yang menyatakan Johnny melakukan kekerasan seksual kepada anak di bawah umur di agensinya.

Hanya tuduhan tentang Kitagawa memberi anak-anak itu rokok dan alkohol yang ditemukan tidak benar.

Namun putusan pengadilan ini disambut dengan lebih banyak pendiaman lagi, dan kasus pencemaran nama baik yang dilayangkan Johnny bahkan tak pernah sampai pengadilan kriminal.

Kitagawa tidak pernah dihukum dan terus menjadi presiden perusahaannya sampai ia meninggal dunia pada 2019.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis vklogger.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini